Skip to main content

Sogok, Borok, Sosok

Agaknya rasa yang saya miliki sudah ba’al setiap mendengar, membaca dan menonton berita-berita tentang abdi-abdi publik yang tertangkap tangan terkait sogok dan korupsi. Ambang torelansi kita terus menebal. Berita-berita seperti itu sekedar lewat dari telinga kiri ke telinga kanan tanpa lewat pemrosesan di girus-girus kelabu otak. Mungkin kualitas perhatian saat membaca berita-berita olahraga atau gosip para pesohor jauh lebih besar ketimbang yang terkait dengan kasus-kasus sogok dan korupsi. Bolehjadi segala hal tentang borok Bangsa terlihat biasa-biasa saja, menjadi bagian tak-terpisahkan dari kehidupan sehari-hari, atau bahkan sudah menjadi keniscayaan. Alangkah mengerikannya apabila suatu saat sinonim frasa sogok dan korupsi adalah Indonesia.

Banyak yang menolak bahwa sogok dan korupsi sudah menjadi budaya Bangsa Indonesia. Masih ada harapan untuk melenyapkannya dari kehidupan di Bumi Pertiwi: Masih banyak orang-orang baik yang akan bekerja keras bahu membahu melenyapkan penyakit dan borok bangsa itu. Tetapi harapan itu masih harus berlaga menghadapi elit-elit yang tanpa malu terus berjuang mempertahankan privilege mereka yang memungkinkan status quo borok sogok dan korupsi. Elit-elit yang tanpa rasa salah atau wagu berlaku sebagai orang yang relijius, tampil di ruang-ruang publik membawakan frasa-frasa kosong tentang kejayaan Negeri. Apakah sikap, cara pandang dan mentalitas elit-elit itu merupakan hasil dari suatu proses reproduksi yang terencana dan sistematik, atau mereka hanya sekedar hasil sampingan dari sistem penyelenggaraan Negara, jika sogok dan korupsi tidak dapat digolongkan sebagai budaya?  Mungkin saya perlu dudukkan cara pikir dan sikap dengan menjawab pertanyaan: Apakah yang disebut dengan budaya Indonesia? Bagaimana pemahaman tentang budaya Indonesia ketika diperhadapkan dengan fenomena massif sogok dan korupsi? Apakah makna kita sebagai warga Indonesia, dan bagaimana kita meresapi lalu merespon semua puja-puji tentang keindonesiaan yang dicekoki sejak kita masih kanak-kanak? Dengan rasa yang sudah ba’al terhadap semua borok Bangsa, agaknya saya mesti mengakui bahwa saya belum mampu mengindonesia.

Jakarta, 14 Juni 2017

Comments

Popular posts from this blog

Perangkap Raksasa: Kekuasaan

Ribuan orang menangis di muka penjara: Mengapa dia dipenjara, sementara bajingan-bajingan lain yang sudah membangkrutkan Rakyat dan ruang hidupnya dibiarkan meraja-lela? Argumen agama pun digunakan. Argumen yang sejak dulu menjadi identitas politik elit-elit digunakan untuk beragam tujuan dan kepentingan, dari yang baik hingga yang busuk. Argumen agama digunakan secara bertingkat: Mulai dari penghinaan agama, solidaritas umat agama, hingga argumen rasis yang diselipkan secara pintar hingga orang Indonesia yang malas berpikir pun terbuai dan ikut bergabung dalam rombongan penghujatan. Dan itu semua sesungguhnya hanya bicara tentang satu hal: Siapa lebih berhak berkuasa…

Pesta Demokrasi, Pesta Rakyat? Bah!

Mencermati politik baku caci, baku hujat dan baku tikam yang dipertontonkan pada Road To DKI1, jargon-jargon kosong yang digelontorkan para Pasangan Calon pada setiap kesempatan tidak lebih dari kalimat-kalimat sampah yang dipaksakan sebagai argumen tentang kepemimpinan. Campur aduk konteks kepemimpinan (leadership) dengan kemampuan mengelola (management) yang agaknya tidak dipahami oleh para Pasangan Calon serta rombongan pendukung masing-masing, menunjukkan kebangkrutan politik Indonesia. Kesempatan besar perombakan besar-besaran melalui Reformasi sudah lama terlewat. Bongkar pasang aturan, prosedur dan tata-kerja politik dan birokrasi yang didorong seperti halnya Ledakan Dahsyat(Big Bang) saat itu, sama sekali tidak menyisakan bekas atau ampas-ampasnya saat ini. Indonesia saat ini berada pada situasi mirip ketika sekelompok kera di hutan berproses memilih pemimpin mereka.

Kemalasan, Kebodohan, Kenafsuan, Kebencian

Saya merasa nyaman menggunakan awalan ke- dan akhiran –an pada empat kata yang mewarnai Indonesia Raya mutakhir, sebagai suatu keadaan yang dirancang dengan cermat untuk merebut legitimasi mengendalikan negeri pulau-pulau ini melalui penguasaan model mentalitas warganya yang malas berpikir dan bodoh, sehingga mudah ditumbuhkan nafsu dan rasa bencinya. Ini adalah pembalikan sederhana strategi pemasaran industri moderen, dari menginginkan sesuatu menjadi alergi atau bahkan phobia terhadap sesuatu. Strategi yang sengaja dipilih karena tidak ada sesuatu yang ditawarkan kecuali menimbulkan kebencian dan phobia terhadap pihak yang diciptakan sebagai musuh dan lawan bersama.